Pertamina Dorong Pemanfaatan Produk Dalam Negeri di Industri Perhotelan

PT Pertamina (Persero) berkolaborasi dengan Kementrian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) Republik Indonesia, mengumpulkan 100 UMKM di Danau Toba.

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Kepala Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf/Kabaparekraf) Sandiaga Salahuddin Uno mengatakan, para stakeholder pariwisata di Danau Toba diharapkan bukan hanya membantu di hotel dan restoran tapi ekosistemnya, karena semuanya berpeluang menghadirkan peluang usaha dan lapangan kerja.

“Program-program kami menghadirkan satu solusi kongkret, membantu masyarakat, kita berempati, kita merangkul UMKM supaya mereka bisa menghadapi situasi yang cukup berat ini,” kata Sandiaga.

Direktur Manajemen Industri Kemenparekraf/Baparekraf Anggara Hayun Anujuprana mengatakan menilik data BPS Maret 2022, terjadi peningkatan wisatawan mancanegara sebanyak 74.380 pengunjung atau sebesar 220 persen dibandingkan Maret 2021.

Sementara itu, Manager SMEPP Pertamina, Rudi Ariffianto menyampaikan bahwa para pelaku UKM harus terus mengembangkan kreativitas dan inovasi dalam menghadapi masa kebiasaan baru pasca pandemi.

“Pertamina melalui program PUMK hadir di tengah – tengah masyarakat untuk tumbuh dan berkembang sebagai langkah nyata peningkatan usaha menjadi produktif, efisien dan tentu saja profitable,” ujarnya.

Kegiatan ini sebagai langkah tindak lanjut dari peningkatan sektor pariwisata yang menjadi peluang peningkatan ekonomi UMKM.

Pertamina mendukung program Pemerintah dalam upaya percepatan pemulihan ekonomi nasional melalui pemberdayaan UMKM sektor pariwisata dan ekonomi kreatif.

Untuk itu, dalam menjalankan perannya Pertamina bekerja sama dengan Kemenparekraf berupaya untuk memberdayakan dan mengembangkan serta memfasilitasi UMKM dengan menggelar Business Matching yang bertujuan mempertemukan antara pelaku UMKM dengan Industri Perhotelan.

Dalam rangkaian Business Matching ini diharapkan dapat meningkatkan perekonomian di DPSP Danau Toba, yang menjembatani para pelaku UMKM untuk mempromosikan produknya agar terjadi transaksi penjualan.

Para pelaku UMKM sebelumnya sudah mendapatkan pembekalan berupa pelatihan yang sudah dilakukan sebelumnya, di mana pelatihan difokuskan mempelajari komunikasi bisnis dan teknik negosiasi bagi pelaku UMKM agar memiliki rasa percaya diri ketika harus berhadapan langsung dengan potensial buyer untuk mempresentasikan produk unggulannya.

sumber : minews.id

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

97 − = 88